Ngibadah Ngistan

Sumpah beda banget antara ‘sholat’ dan ‘mendirikan sholat’

‘صلي’ dan ‘أقام الصلاة’

Jadi jangan heran kadang lihat orang sholat selalu on time tapi kesan yang ditinggalkan kaya gak pernah sholat alias kesusu, cuma untuk menggugurkan kewajiban, sholat sebagai selingan, dengan alasan biar tenang kalo udah sholat. Bukannya justru gak tenang sholatnya diterima atau gak dengan cara seinstan itu, tanpa menghadirkan Allah di hatinya. Kondisi yang seperti ini yang disebut ibadah bungkus, kesannya sholat tepat waktu tapi esensinya nihil. Ibarat kaya orang mau bikin acara, tapi gak memperhatikan apakah pengunjung puas, yang penting acara terlaksana dan LPJ tuntas.

Berbeda dengan orang benar-benar mendirikan sholat, menghayati tiap rukun dan bacaannya, menghadirkan Allah di hatinya. Kalo yang gini ibarat kaya ngelihat Amad bakul jajanan deket kosan gue yang tiap kali gue lewat lagi makan mie instan rebus harga secengan yang berhasil bikin ngiler tiap kali gue liat dia begitu. Esensinya tuh dapet. Menikmati tiap sendokan yang ia masukkan. Tanpa harus memfotonya di instagram, orang lain tahu lalu sudah, makan biasa saja yang penting perut kenyang.

Mungkin kalo aktifitas biasa kaya makan gini mah gak papa kali yak nginstan, asal bukan ngibadah. Toh aktifitas-aktifitas kita cuma selingan sambil nunggu adzan sholat.

Gue bukan komika, gue cuma orang Tegal ngapak yang sok-sokan ngomong ‘gue’.

Sekian, instagram gue @mhmmdfdhlrrhmn, twitter gue @fadhlu48 dan blog gue fadhlu48.malhikdua.com

Facebook Comments